HomeBlogAbout
Tags: jilbab

5 Ahli Muslim Tentang Kebebasan Tidak Menggunakan Jilbab

Jilbab yang dikenakan oleh wanita Muslim sering menjadi subyek perdebatan besar di media. Itu diberikan karena berbagai alasan dari pribadi ke politik. Hal ini dipaksakan pada banyak tetapi bebas diadopsi oleh orang lain. Sepotong pakaian yang idealnya menjadi isu kebebasan memilih dan berekspresi telah dipolitisir secara besar-besaran.

Ini telah menyebabkan penindasan wanita Muslim bahkan di Kanada. Itu ditegakkan sebagai kewajiban agama, kadang-kadang di bawah tekanan moral yang besar. Seorang pemuda Muslim Kanada dibunuh karena tidak memakainya. Di sisi lain, wanita Muslim lainnya, yang memilih untuk terlihat dengan mengenakan jilbab, telah diserang secara fisik.

Sebagian besar Muslim percaya pada kewajiban jilbab. Berapa banyak yang berasal dari kebangkitan gerakan Islam populis sejak 1970-an dapat diukur dari buku Leila Ahmed "A Quiet Revolution."

Kaum feminis Muslim dengan benar berpendapat bahwa ini adalah masalah yang berkaitan dengan wanita, yang telah dikte oleh pria. Memang, kasus untuk kewajiban didominasi oleh ulama laki-laki dan oleh laki-laki chauvinists yang mempromosikan meme bodoh membandingkan perempuan tanpa jilbab ke lolipop yang ditemukan.

Memproyeksikan diri sebagai penjaga nilai-nilai Islam, mereka sering mengesampingkan posisi kontrarian sebagai berasal dari nilai-nilai sekuler atau feminis.

Namun, ilustratif untuk menyoroti suara-suara dari beberapa ulama laki-laki Muslim yang mendukung kebolehan tidak mengenakan jilbab atas dasar hermeneutika Islam. Ini menampilkan keragaman pemikiran Muslim dan menawarkan pilihan yang lebih kaya dalam Islam.

Argumen teologis dari lima cendekiawan Muslim terkemuka disorot di bawah ini.

1. Khaled Abou El-Fadl

El-Fadl menemukan itu ironis bahwa jilbab telah menjadi "simbol identitas Islam," karena baginya itu "bukan inti dari iman Islam." Dia mengkritik posisi Muslim yang dominan melihat khimar (jilbab) sebagai sepotong kain yang menutupi kepala dan wajah atau hanya kepala. Untuk El-Fadl, bukti tidak ada bahwa perempuan pra-Islam di Mekah menutupi wajah atau rambut mereka. Dia bahkan menyebutkan keturunan besar Nabi yang dikenal sebagai Fatima al-Kubra yang menolak untuk menutupi rambutnya bersama dengan para wanita bangsawan pada masanya. Selain itu, ia juga menunjukkan bahwa perempuan budak memiliki kepala mereka terungkap sehingga masalah bagi para ahli hukum klasik pada aturan berpakaian bukanlah rayuan seksual tetapi status sosial.

El-Fadl menyebutkan bahwa illa (penyebab operatif) untuk perintah untuk menutupi adalah untuk melindungi wanita dari bahaya dan untuk menghindari perhatian yang tidak semestinya dari mongors mischief. Dia juga menyatakan bahwa ma'ruf (secara umum diterima sebagai baik) dan munkar (diakui secara sosial sebagai tidak dapat diterima) didasarkan pada pengalaman praktis dan pragmatis. Oleh karena itu, ia berpendapat bahwa jika jilbab itu sendiri menyebabkan wanita menonjol dan menempatkan mereka di jalan yang berbahaya dan jika mengungkap kepala tidak dianggap tidak sopan atau tidak bermoral secara sosial maka itu akan diizinkan bagi wanita Muslim untuk tidak mengenakan jilbab.

2. Javed Ahmad Ghamidi

Seperti El-Fadl, Ghamidi berpendapat ada perintah khusus untuk istri-istri Nabi. Dia berpendapat bahwa hanya ada empat instruksi yang berhubungan dengan wanita Muslim. Ini termasuk menurunkan tatapan, memakai pakaian sederhana, menutupi dada dengan sepotong kain dan tidak menampilkan hiasan hiasan sebelum pria yang tidak terkait. Tidak ada perintah lain selain ini telah dikenakan pada wanita Muslim.

Afiliasi Ghamidi seperti Farhad Shafti telah dengan jelas menyebutkan bahwa khimar (jilbab) bukanlah suatu tindakan keagamaan juga tidak berkaitan dengan kesopanan dan bahkan Alquran menggunakan kata tanpa konotasi hukum. Afiliasi lain, Moiz Amjad juga berpendapat bahwa, "Islam tidak membuat wajib bagi perempuan untuk menutupi kepala mereka". Dia dengan ringkas menyatakan bahwa jilbab bukanlah bagian dari syariah dan yang mengenakannya adalah pilihan pribadi.

3. Abdullah bin Bayyah

Bin Bayyah mengadopsi pendekatan berdasarkan kebutuhan. Dia berpendapat bahwa kesulitan memungkinkan untuk mengungkap bagian-bagian tubuh dan menyebutkan bagaimana tulang kering dua istri Nabi, Aishah dan Ummu Salamah, ditemukan ketika mereka memberikan air kepada tentara yang terluka di medan perang. Dia juga menyebutkan posisi minoritas dari Ibn Ashur bahwa wanita mungkin mengungkap rambut mereka di depan umum. Mahasiswa Bin Bayyah Hamza Yusuf bahkan menegaskan bahwa:

"Hukum ada untuk melayani manusia; kita tidak ada di sana untuk melayani hukum. Kita ada di sana untuk melayani Allah, dan itulah mengapa setiap kali hukum tidak melayani Anda, Anda diizinkan untuk meninggalkannya, dan itu benar-benar mengikuti hukum. ... Hukum adalah untuk kepentingan kita, bukan untuk bahaya kita. Oleh karena itu, jika hukum merugikan kita, kita tidak lagi harus mematuhinya. "

4. Ahmad Ghabel

Almarhum ulama Syiah, yang memiliki gelar terkemuka Hojjat el-Islam (otoritas Islam), menawarkan sepuluh argumen untuk mendukung sudut pandang bahwa menutupi kepala itu tidak wajib tetapi dianjurkan. Dia berpendapat bahwa tidak ada konsensus di antara para ahli hukum mengenai apakah rambut membentuk awrah (bagian intim) yang harus ditutupi.

5. Nasr Abu Zayd

Menurut almarhum Abu Zayd, baik awrah (bagian intim) dan hijab (jilbab) tunduk pada norma-norma sosial-budaya dan oleh karena itu dapat berubah dan tidak tetap. Dia berpendapat bahwa keduanya tidak diundangkan oleh Islam tetapi agak khusus untuk budaya Arab.

Seperti lima ulama ini, yang lain seperti Abdullah al-Judai, almarhum Zaki Badawi, almarhum Gamal al-Banna, Khalid Zaheer dan Shehzad Saleem di antara yang lain juga telah mengadopsi posisi yang sangat berbeda dengan posisi arus utama saat ini.

Intinya, pendapat ini berfungsi untuk menawarkan kumpulan informasi yang lebih kaya untuk mendukung kebebasan memilih dan berekspresi. Jilbab berkenaan dengan wanita. Adalah wanita Muslim yang memutuskan untuk menolak jilbab meskipun ada ancaman murtad atau memakainya karena potensi pelecehan dan penyerangan. Keputusannya adalah milik mereka dan milik mereka sendiri.

Back to posts
This post has no comments - be the first one!

UNDER MAINTENANCE

Polaroid